Kamis, 05 Januari 2017

HARI KEENAM - HIDUNG PESEK

HARI KEENAM
.
Tadi pagi mama ngajak pulang kampung, untuk ngecek rumah di rancaekek sana. Tapi di ultimatum jangan pake cadar sebelum keluar gerbang, bahkan bilang "sudahlah kalau pergi bareng mama jgn dulu pake cadar, entar aja kalau pergi sendiri atau ke kantor". Tapi saya orangnya keukeuh. Cadar siap di tangan. Dan memang rasanya beda, kalau udah deket jalan raya tapi belum pasang rasanya...mungkin terlalu menjiwai..jadi ga enak aja muka nya tetap terlihat. Kemarin2 mama pernah bilang, kalau pake cadar jangan pas di gang, orang2 di sini belum siap (persepsi. pada faktanya selama beberapa hari ke belakang orang2 gang cuek bebek, heu. Bahkan yang suka nyebrangin orang jadi baik2 biasa cuek2), mama bilang pakenya di angkot aja, lahh apa orang2 ga akan kaget??
.
Karena melalui jalan yg berbeda dari biasanya, jadi susah pake cadar di jalan. Akhirnya sampai naik angkot belum pakai. Lagi2 Allah Maha Baik <3 dari semenjak mau nyebrang jalan, angkot yg kosong udah ngetem dan menanti. Sambil nyebrang berharap si mamang ga segera pergi. Lalu pas di angkot berubah jadi power ranger, dan supir angkot heran sambil liat dari kaca depan, ko penumpangnya berubah ya???
.
Turun dari angkot, mama bilang "kalau jalan sama yg bercadar tuh jiga euweuh irungan (kaya jalan sama orang yg ga punya hidung)". Jiaaaaaah pada faktanya hidung saya memang ga mancung, apalagi hidung mama: nyaris ga ada. Jawab saya "lah emang ga ada irungan ( idungnya pesek), mama sendiri ga pake cadar euweuh irungan", dingdong. Mama nyengir. Dan di angkot selanjutnya mama sudah biasa2 aja walau pas pergi kita sempet guntreng. Udah tau sih anaknya macam gimana, yang beliau khawatirkan hanya persepsi orang. Anaknya cantik (weeek, anggap aja begitu haha), ga ikut ajaran sesat, mandiri - bisa biayain kuliah sendiri, dan selalu mudah dapet kerjaan. Apapun kegilaan saya, example: pake baju seragam sekolah putih abu bahkan baju olahraga jadi bentuk gamis, ga menuai masalah. Bahkan dari asalnya masuk sekolah swasta biasa2 aja bisa lolos kuliah ke PTN. I cover my body, my hair, my head but not my brain, gitu meureun ya englishnya. Sekarang I cover my face, but not my brain, not my...pergaulan apa ya bhs inggrisnya?
.
Insya Allah satu tahun ke depan tengah ngeceng beasiswa LPDP S2, semoga bisa membuktikan lagi apapun pilihan saya (menutup wajah) tak akan menghalangi segala masa depan saya.
.
Dulu waktu pertama kali mau pake kerudung (SMA) dan langsung ekstrim nyambungin baju seragam jadi bentuk gamis, mama bilang : "pakai kerudungnya nanti aja kalau udah kerja, kalau sekarang nanti susah dapet kerja". Lupa dulu jawab apa, ketika mama mengkhawatirkan anaknya, saya hanya menjawab "gapapa lah saya pake kerudung, daripada pake rok seksi kaya temen2 di sekolah.." || mama pun terdiam dan akhirnya bangga juga haru, ketika takdir akhirnya menjawab bahwa menggunakan kerudung itu tidak akan menghalangi kemudahan memperoleh kerja, justru bingung mau pilih kerja dimana hehe.



Rabu, 04 Januari 2017

HARI KELIMA - KE BANK

HARI KELIMA
.
Dulu seneng bgt pasang foto2 perempuan bercadar di foto profil FB, punya niat jg suatu saat..ya suatu saat.."mungkin kalau ke Mesir " (keukeuh) atau kalau nikah terus dapet suaminya yg pengen istrinya bercadar, ciyee ciyee. Tak ada plan pasti. 
.
Awal desember lalu, ada salah seorang konsumenStiker Keyboard Arabic saya yg infoin program belajar tajwid, salah satunya ada program menghafal matan tuhfatul athfal (duhhh mupenggg bgt) dan TALAQQI!! Duhh gimana yaa...talaqqi hadap-hadapan sama pa ustadz??? Pikir saya begitu.
.
Saya ga merasa cantik, tapi udah beberapa kali ketemu ikhwan jadi kasus tak mengenakkan. Udah berapa kali ya ditemui sama istri orang karena ada masalah, padahal ga saya godain suaminya, serius. Dari sana terpikir duhhh ga enak bgt kalau hadap-hadapan sama ustadznya..takut jadi PITNAH. “Mulai latihan pake cadar gitu ya...??? yaa tiap hari ahad aja pas kajian tajwid”. Program tajwid nya dimulai awal januari tahun ini. Dan diluar dugaan, akhir bulan desember lalu justru banyak kejadian yang memantapkan saya untuk ga setengah-setengah.

Hari ini fix hari ke-5 bercadar. Tapi Maasya Allah..senangnya tinggal di Indonesia *senyum-senyum*, dari hari pertama sampe hari ini hampir 90% orang yang ketemu saya di jalan atau angkot CUEK BEBEK heuheu, padahal saya udah gemeteran pas pake cadar di hari pertama, takut menerima tantangan dahsyat, ehhhh malah pada cuekin #gubrag entah harus bersyukur atau ketawa-ketawa, ko jadi kaya ngarepin dipelototin orang, digunjing de el el. heuheu, BODOR.
.
Hari ini untuk kedua kalinya saya ke bank pake cadar. Kalau kemarin cuma ke BN* Syariah doang, sekarang sama ke bank M*ND*R* ahhhhh maasya Allah. walau tampilan udah beda dan mungkin serem dan belum lagi isu-isu teroris akhir-akhir ini, tapi tak mengubah senyum ramah parah staff bank. Sikapnya TETAP SAMA seperti sebelum saya pakai cadar, senangnyaaaaa *berbunga-bunga terus melayang-layang di udara* (lebayyyy), padahal tiap mau masuk bank, khususnya bank M yang agak elit dikit, udah deg-deg-an takut dipelototin org2 cina atau noni, takut di diskriminasi sama bapa satpam atau mba-mba teller. ahhhhhh tapiiiii ga ada yang berubah, tetap ramah bahkan lebih. ketika minta maaf gayanya tetep gitu, ngajak senyum juga walau ga bisa liat senyum balik saya, de el el. intinya bersyukur hidup di Indonesia, tinggal dan lahir di Bandung, terkhusus gerlong dan sekitarnya. I <3BANDUNG. Dan ketika hadap2an komunikasi sama bapak BN* Syariah jadi ke inget gambar di FB. walau pakai cadar tapi bapak bank BN* ga kaku ngobrol sama saya yg tengah menanti ATM jadi dan nyari2 mba CS. ketika kartunya ternyata belum jadi, bapanya minta maaf sambil senyum ga dibuat2. cadar ga menghalangi komunikasi kita : ) dan senangnya ketika orang-orang yg kita temui tak beranggapan miring ataupun mendiskriminasi <3mungkin saya patut sangat bersyukur pada para pendahulu saya, hihi.



Senin, 02 Januari 2017

PROLOG

Dulu 2008, saya pernah berangan-angan pengen bisa ngenet sepuasnya, saking kalo ngenet di lab komputer kampus tuh dibatasi, komputer juga rebutan (belum zaman deh mahasiswa bawa laptop). ehhh Maasyaa Allaah.. tahun 2010 ada yang nawarin kerja jadi operator warnet, sehari saya rata-rata ngenet 6 jam, bahkan kalau shift full bisa sampe 12 jam (jurig warnet bgttt) sampe saya update bgt perkembangan fesbuk dari hari ke hari yg awalnya tempat curhat aja, lalu jadi media dakwah bahkan sampe untuk kepentingan bisnis.
.
kemarin-kemarin pas abis lulus kuliah, jarang ke kampus plus pindah kosan sehingga akses wifi gratisan itu ga ada sama sekali, ngarep lagi bisa ngenet sepuasnya..tapi kayanya udah ga zaman deh warnet, udah jarang peminat pastinya. ehhhhhh maasya Allah...pasca Idul Fitri ibu saya tinggal di sekolah bareng penjaga sekolah. terus ada tugas DARING. saya sering disuruh ngineup di sekolah, judulnya itu ngajarin mama cara menggunakan laptop tapi faktanya, saya yang jadi kuliah online, heuheu. atuh daaa pemerintah teh ya...nene2 kake2 disuruh kuliah online. awal bulan ini fix saya ikut mama tinggal di sekolah. perasaan kaya sinetron banget dehhh, cantik2 jadi anak penjaga sekolah haha, tapi faktanya ibu saya itu guru di sekolah. cuma sekarang episodenya tetanggaan sama penjaga sekolah di kanan kiri. daaaaaaaaa wifi nyala 24 jam!!! ihhhhhh, Allah tuh maha baik, dua mimpi di atas tuh kaya mustahil, kaya mimpi yang penuh angan-angan "pengen ngenet sepuasnya" ehhhhh tapiii apa sih yg ga mudah buat Allah, ketika Allah berkata "KUN" FAYAKUN. Maasya Allah. Mungkin orang yang mengenal saya, sering berkata saya orang yang beruntung, apapun yang diinginkan seolah serba mudah. Tapi segala kemudahan berbanding dengan segala kenyerian ko... Apa yang kita tuai hari ini, bisa jadi buah bercocok tanam kita di masa dulu.
.
Terakhir, kemarin banget. 01 Robiul Akhir (tahun berapa hijriyah ya? aihhhh nittt tahun hijriah brp sekarang ga tau??? tutup muka)
Pertama kali memutuskan cobain pake penutup wajah selain masker, pertama kali pakai di gang rasanya gemeteran tangan, bgtt. dan takut jalan sendirian (pantesan temen suka minta temenin kalau jalan kemanaa gitu, dan saya cuek aja ga ngerti perasaan dia). Tapi Allah lagi-lagi Maha Baik. Semua orang yang saya temui di jalan malah cuek aja#gubrag - _ - bener-bener ga ada bedanya antara tidak dan pake penutup wajah, tapi tetep aja deg-deg-an. ketika naik angkot, ada seorang ibu yg duduk berhadapan saya justru melihat saya dengan terkagum-kagum, berpakaian bercorak dan kerudung pendek. ahhhh ibu...dibalik layar saya justru lagi nervous, karena ini percobaan pertama. Ketika yang duduk di sebelah saya turun dari angkot, ibu tersebut duduk di sebelah saya, dan saya tengah membelakangi beliau menghadap pa supir. Ibu tersebut berkata "de..de.." saya tengok belakang "ya bu?", "mau kajian ke masjid al-ukhuwah ya?" || "iya" || "bareng ya..soalnya saya baru pertama kali ke kajian seperti ini" || "Maasya Allah"|| dan akhirnya kita jalan berdua dari perempatan BIP menuju masjid pasca turun dari angkot. dan semua rasa gemetar saya, sirrrrrna!! Allah Maha Baik, saya ga minta ada temen jalan, cuma gemeteran aja kalau jalan sendiri, ehhhh Allah kasih temen jalan dan semua rasa gentar itu hilang. Maasya Allah <3
.
Hari itu, saya merasa asing dengan diri saya sendiri. kadang ada bisikan-bisikan bodoh "ihh ngapain sih kamu nyusahin diri sendiri???" Tapi saya pribadi udah ngerasain banget, zina itu begitu dekat cuma gara-gara wajah saya. kadang saya berpikir: GILA!!! Gue yang udah kerudungan panjang kaya gini, baju gelap2, manset dan kaos kaki ga lupa, masih aja digodain cowo??? bahkan jadi fantasi liar mereka!!! arghhhhhh!!!! beteeeeee!!! saya suka jualan online, pas sekali ketemu sama pembeli, ada loh yang besok-besoknya chat saya dan membayangkan saya bla bla bla dan itu bukan cuma satu dua kasus. maka, walaupun saya tidak mengambil hukum bahwa bercadar itu wajib, tapi saya berusaha melawan pikiran-pikiran bodoh saya sendiri yang mengganggap "bego bgt sih gue nyusahin diri sendiri". semoga tetap bertahan bersusah-susah di dunia, hingga nanti di yaumil hisab tinggal berenang-renang santai di kolam surga, mueheheheh.
.
tuh kannn suka ga nyambung antara tulisan awal sampe akhir, hmmm. mengarang bebas.